KONI Intervensi PON 2012

Share on :
Koordinator pertandingan sepakbola PON 2012, Saleh Ismail Mukadarmenilai Panpel melakukan konsprirasi dengan KONI dan Baori untuk merusak nama baik PSSI. Ia mengaitkan hal itu dengan kekisruhan jelang laga yang mempertemukan daerah yang organisasi sepakbolanya bermasalah.

PSSI: KONI dan Baori Intervensi PON

"Kami diusir dari lapangan. Semua perangkat pertandingan PSSI, pun ikut diusir. Tapi nyatanya, mereka sudah berkumpul di tengah arena pertandingan dan ikut mengurusi semua hal-hal teknis yang bukan wewenangnya," jelas Saleh.

Saleh membeberkan bahwa semua kisruh yang terjadi di PON bermula dari campur tangan KONI Pusat dan Baori melalui Panitia Besar (PB) PON. "Tim sepakbola Kalimantan Selatan, Jawa Barat, dan Jambi yang sudah terdaftar di PB PON, sesuai mekanisme dan aturan yang berlaku. Namun, bisa dianulir karena campur tangan KONI Pusat dan Baori. Semuanya menjadi kacau, karena mereka banyak melakukan pelanggaran," tuturnya.

Saleh kemudian menjelaskan keputusan PSSI yang menarik semua wasit dan perangkat pertandingan. Ia beralasan bahwa hal itu disebabkan karena adanya tindakan pengusiran dan intimidasi yang terlihat sistematis. Jadi, PSSI mengambil tindakan darurat, sebagai akibat dari perbuatan anarkis di lapangan.

Lebih jauh dikatakannya, saat manager meeting, 4 September di kantor PB PON, berjalan lancar sesuai urutan dan tata cara pertandingan. Namun, pada technical meeting sehari kemudian, persoalan mulai muncul karena KONI dan Baori sudah melakukan intervensi ke PB PON.

Akibat intervensi KONI Pusat dan Baori ke PB PON, tim Kalimantan Selatan, Jawa Barat, maupun Jambi yang semestinya bertanding, secara sepihak dianulir oleh PB PON berdasarkan putusan Baori yang tidak diakui PSSI.

Kisruh kemudian berkembang di lapangan pada 6 September saat pertandingan kedua grup C akan berlangsung pukul 19.00 WIB, di Bangkinang antara Jawa Tengah lawan Kalimantan Selatan. Massa dan Panpel setempat, secara tiba-tiba memprovokasi perangkat pertandingan PSSI.

"Jadi, PSSI menarik semua wasit dan perangkat pertandingan. Itu, cermin tindakan anarkis Panpel. Meski begitu, kami mendukung sepenuhnya kesuksesan PON. Tetapi, ada aturan yang harus dihormati semua pihak. Itu juga yang berlaku di Olimpiade, Asian Games ataupun SEA Games." ujar Direktur media PSSI,

0 komentar on KONI Intervensi PON 2012 :

Post a Comment and Don't Spam!